2 Mei 2014

SYIRIK DALAM ISTIGHOSAH DITULIS OLEH H, MAHRUS ALI

Dalam istighosah biasanya di baca kalimat sbb :
اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ قَدْ ضَاقَتْ حِيْلَتيِ أَدْرِكْنِي يَارَسُوْلَ الله
Allahumma sholli alaa sayyidinaa Muhammad qad dhoqot hiilatii adriknii ya rasullallah


Ya Allah berilah rahmat kepada sayyiduna Muhammad , sungguh upayaku telah sempit bantulah aku wahai Rasulullah .

Dalam buku saya yang best seller berjudul Mantam Kiyai NU Menggugat dzikir dan sholawat Syirik , kalimatnya tidak begitu tapi begini :


الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَيْكَ ياَ رَسُوْلَ الله ضَاقَتْ حِيْلَتيِ أَدْرِكْنِي يَارَسُوْلَ الله
Assholatu wassalaamu alaika ya Rasululloh, dhooqot hiilatii adriknii yaa rasululloh
Sholawat dan salam semoga terlimpahkan kepadamu wahai Rasulullah ! upayaku telah habis, tolonglah aku wahai rasululloh !

Kalimat terahir saya terima ijazah dari teman saya seorang habib di Bangil ketika saya menjadi guru di PP Yapi Bangil . Dia menyatakan bahwa bila kamu menghadapi kesulitan , jangan ragu , ada doa mujarrab yang sudah di coba banyak orang dan sangat ampuh .

Walaupun demikian , mulai di Bangil sampai di Mekkah atau di Tambak Sumur Waru , saya tidak ingin melakukannya . Tidak terketuk dalam hatiku untuk menjalankannya . Pada hal dlm istighosah bacaan tersebut merupakan menu wiridan di dalamnya . Sholawat tersebut di katakan syirik karena minta – minta kepada Rasulullah SAW waktu kesulitan sebagaimana di kisahkan dalam ayat :
ذَلِكُمُ اللَّهُ رَبُّكُمْ لَهُ الْمُلْكُ وَالَّذِينَ تَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ مَا يَمْلِكُونَ مِنْ قِطْمِيرٍ

Yang (berbuat) demikian Allah Tuhanmu, kepunyaan-Nyalah kerajaan. Dan orang-orang yang kamu seru (sembah) selain Allah tiada mempunyai apa-apa walaupun selobang biji kurma. [1]
إِنْ تَدْعُوهُمْ لَا يَسْمَعُوا دُعَاءَكُمْ وَلَوْ سَمِعُوا مَا اسْتَجَابُوا لَكُمْ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكْفُرُونَ بِشِرْكِكُمْ وَلَا يُنَبِّئُكَ مِثْلُ خَبِيرٍ

Jika kamu menyeru mereka, mereka tiada mendengar seruanmu; dan kalau mereka mendengar, mereka tidak dapat memperkenankan permintaanmu. Dan di hari kiamat mereka akan mengingkari kemusyrikanmu dan tidak ada yang dapat memberikan keterangan kepadamu sebagai yang diberikan oleh Yang Maha Mengetahui [2]
وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنْ يَدْعُو مِنْ دُونِ اللَّهِ مَنْ لَا يَسْتَجِيبُ لَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَهُمْ عَنْ دُعَائِهِمْ غَافِلُون

Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperkenankan (do`a) nya sampai hari kiamat dan mereka lalai dari (memperhatikan) do`a mereka?[3]
Sholawat tersebut syirik, rugi orang yang membacanya dan seluruh pahala kebaikannya akan terhapus. Allah berfirman :

لئن أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi. ( 65 Azzumar )

Dalam istighosah juga di baca sholawat Nariyah / syrik. Sbb:
اللهُمَّ صَلِّ صَلاَةً دَائِمَةً وَسَلِّمْ سَلاَماً تَامّاً عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ الَّذِي تَنْحَلُّ بِهِ العُقَدُ وَتَنْفَرِجُ بِهِ الكُرَبُ وَتُناَلُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَتُقْضَى بِهِ الحَوَائِجُ وَحُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَيُسْتَسْقَى الغَماَمُ بِوَجْهِهِ الكَرِيِمِ عَدَ دَ كُلِّ لَمْحَةٍ وَنَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُومٍ لَكَ

Allahumma sholli sholaatan daaimah wasallim salaaman tamman alaa sayyidinaa Muhammadinil ladzii tanhallu bihil uqodu watanfariju bihil kurobu watunaalu bihir raghooibu watuqdhoo bihil hawaaiju wahusnul khowatim wayustasqal ghomaamu biwajhihil kariimu adada kulli lamhatin wanafasin ba adadi kulli ma`lumin .

Ya Allah berikan rahmat yang langgeng dan kesejahteraan yang sempurna kepada sayyidina Muhammad yang dengannya segala ikatan lepas ( segala kesulitan akan terselesaikan bukan dengan Allah) dan segala kesedihan akan lenyap karenanya ( jadi bukan karena pertolongan , rahmat atau karunia Allah ) , dan dengan Nabi Muhammad segala cita – cita tercapai , segala kebutuhan akan di raih , husnul khotimah dan awan menurunkan hujan dengan nya ( dengan wajahnya Nabi Muhammad yang mulia ) sejumlah tiap kedip atau senafas dan sebanyak seluruh apa yang Engkau ketahui

Kesyirikan sholawat tersebut telah kami terangkan di buku karya kami : Mantam kiyai NU menggugat dzikir dan sholawat Syirik “. Bacalah di situ anda akan memahami beberapa hal baru dalam masalah kesyirikan .

Kalimat bihi maksudnya dengam Muhammad segala kesulitan , penderitaan akan lenyap. Bila di baca akan membikin kita syirik. Sebab kebahagiaan datang atau penderitaan yang menimpa kita sebetulnya seluruhnya dari Allah . Allah berkehendak untuk menyenangkan orang atau membikinnya sedih . Allah berfirman :
وَإِذَا أَذَقْنَا النَّاسَ رَحْمَةً مِنْ بَعْدِ ضَرَّاءَ مَسَّتْهُمْ إِذَا لَهُمْ مَكْرٌ فِي ءَايَاتِنَا قُلِ اللَّهُ أَسْرَعُ مَكْرًا إِنَّ رُسُلَنَا يَكْتُبُونَ مَا تَمْكُرُونَ

Dan apabila kami merasakan kepada manusia suatu rahmat, sesudah (datangnya) bahaya menimpa mereka, tiba-tiba mereka mempunyai tipu daya dalam (menentang) tanda-tanda kekuasaan Kami. Katakanlah: “Allah lebih cepat pembalasannya (atas tipu daya itu)”. Sesungguhnya malaikat Kami menuliskan tipu dayamu.[4]
Di ayat lain , Allah berfirman :

أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَةَ رَبِّكَ نَحْنُ قَسَمْنَا بَيْنَهُمْ مَعِيشَتَهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَرَفَعْنَا بَعْضَهُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَتَّخِذَ بَعْضُهُمْ بَعْضًا سُخْرِيًّا
وَرَحْمَةُ رَبِّكَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ

Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain beberapa derajat, agar sebahagian mereka dapat mempergunakan sebahagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.[5]

Sholawat tersebut telah kami cari refrensinya , dan siapakah yang mulai mengedarkannya , ternyata tiada satupun kitab yang mencantumkannya . Saya bisa menemukan sholawat nariyah itu di kitab kumpulan tahlil , yasinan , istighosah . Jadi bisa di ambil kesimpulan bahwa di Timur tengah mulai zaman Nabi SAW hingga era sekarang belum ada yang mengamalkan sholawat tersebut sekalipun sholawat itu menu ahli bid`ah tiap harinya . Seolah ia sebagai pintu rahmat Allah . Begitulah manusia karena tidak belajar ilmu agama , lalu sesat mengaku benar. Dan inilah yang paling tidak menguntungkan diri didunia maupun diakhirat.

Bila kalimat bihi dalam sholawat tersebut di baca bihaa , maka maksudnya segala kebutuhan tercapai dan kesedihan lenyap dengan membaca sholawat itu . Hal ini boleh di katakan tawassul bil `a`mal tapi bila di teliti artinya maka su`ul adab pada Allah . Yaitu membaca sholawat pada nabi dengan sarat agar selala kesedihan dan kesulitannya di hilangkan . Jadi beribadah dengan sarat tertentu pada Allah .
Jumat, April 29, 2011

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mari kita membaca dengan hati plus mata